Global

Ramai Pelik Kenapa Kru Tak Keluar Berenang Ke Permukaan. Tak Semudah Itu, Ini Penjelasannya

Baru-baru ini kita digemparkan dengan tragedi sadis kapal selam Tentera Nasional Indonesia (TNI), KRI Nanggala 402 yang terputus hubungan dan tenggelam.

Benar, malang itu memang tidak berbau. Gara-gara kapal tersebut mengalami gangguan bekalan elektrik, kewujudannya ‘hilang’ dari radar. Akibatnya, ia mulai tenggelam perlahan-lahan..tanpa isyarat, tanpa panggilan kecem4san.

Bekalan oksigen yang ada hanyalah mampu bertahan selama 72 jam sahaja. TNI menjangkakan hayat KRI Nanggala akan berakhir pada 3 pagi Sabtu dan sekiranya tetap gagal ditemui, tiada apa lagi boleh diharapkan melainkan m4ut yang menyambut.

Pencarian demi pencarian dijalankan hasil kerjasama pelbagai negara atas nama kemanusiaan. Namun ternyata Allah lebih sayangkan mereka, maka 53 kru yang tersepit antara hidup dan mati, akhirnya tumbang ke bumi dan pergi menghadap Ilahi.

Pencarian berakhir apabila pihak penyelamat menjumpai bangkai KRI Nanggala yang dilapor patah tiga. Hancur, lebur, musnah ditelan lautan dalam yang menghimpit r4kus. Tiada ucapan selamat tinggal, hanya cebisan sejadah menjadi ‘nisan’ di pusara wira-wira negara ini.

Kenapa mereka tak keluar selamatkan diri?

Sebagai orang awam, mungkin kita terfikir tentang isu ini; kenapakah kesemua kru itu tidak bertindak pantas keluar dari kapal selam untuk selamatkan diri? Bukankah mereka dilengkapi sut keselamatan?

Nampak mungkin macam senang, namun hakikatnya ia tidak semudah yang difikirkan. Inilah yang dijelaskan oleh pengguna Twitter, Abdul Razak yang menerangkan secara saintifik kenapa mereka tidak boleh keluar dari kapal tersebut.

Mari ikuti perkongsian ini.

 

Gambar: Abdul Razak

Ciapan ini mendapat perhatian hangat oleh kalangan netizen, rata-rata baru ‘tersedar’ bahawa keluar dari kapal selam di bawah paras yang terlalu dalam serta panik bukanlah solusinya.

Sementara itu, ada juga netizen lain yang turut berkongsi beberapa info dan video untuk perkongsian tambahan. Salah satunya adalah daripada Affiq, dia menjelaskan tentang perumpamaan bebanan 826 tan.

Berbalik kepada isu kenapa mereka tidak mahu keluar, ada netizen bertanya, kenapa tidak saja keluar cepat-cepat walaupun baru setakat 300 meter. Namun persoalan tersebut dijawab kembali.

Bagi siapa yang meminati rancangan dokumentari, mesti pernah tonton Mythbusters di Discovery Channel di Astro. Kumpulan pengkaji mitos ini pernah jalankan eksperimen bagaimana keadaan seorang penyelam (ketika dulu-dulu) yang memakai sut besi yang mengalami kebocoran.

(Nota: video diatas dirakam 10 tahun lepas mengenai tekanan dibawah laut)

Hasil eksperimen menunjukkan, mereka berada di lautan dalam dan berlaku kebocoran pada sut tersebut, automatik tekanan udara yang ada akan ‘menyedut’ tubuh penyelam. Dalam sekelip mata, seluruh tubuh yang sempurna tadi akan kemek dan hancur disedut udara.

Selain itu, ada juga yang bertanya, bagaimana pula dengan hidupan di lautan dalam? Macam mana ia boleh hidup sedangkan kita sendiri terdedah kepada bahaya di sana. Namun ada jawapan yang diberikan bagi persoalan ini.

Satu lagi perkongsian oleh netizen adalah tentang satu video grafik 3D yang memaparkan bagaimana situasi kejadian pereputan kapal selam tersebut.

Walaupun sekadar visual grafik, namun video berdurasi 1 minit 49 saat ini memberi gambaran sebenar terhadap apa yang berlaku ke atas KRI Nanggala. Ianya telah ditonton lebih 95,000 kali setakat ini.

 

Nge.ri, tr4uma dan sedih. Tidak mampu dikatakan apa-apa akan segala yang terjadi. Mereka diuji dengan dugaan tidak dijangka, tanpa sempat meminta tolong pada siapa-siapa.

Semakin dalam, semakin sayup suara cemas berganti lafaz tawakkal. Apa yang terucap mungkin hanyalah dua kalimah syahadah sebagai pengakhir bicara. Tanpa sempat menatap wajah keluarga tersayang buat kali terakhir, mereka akhirnya pergi buat selama-lamanya.

Dunia bukan lagi pelabuhan yang menyambutmu pulang, namun Tuhan gantikan dermaga di syurga yang bakal menjelang. Salam takziah buat 53 kru KRI Nanggala 402.

Wartawan kongsi pengalaman naik dan masuk ke dalam kapal selam

Kesemua 53 kru KRI Nanggala-40 disahkan terk.orban selepas kapal selam itu dipercayai p.ecah kepada tiga bahagian.

Perkara itu diumumkan oleh Ketua Tentera Nasional Indonesia (TNI), Hadi Tjahjanto.

Katanya, berita meny.edihkan itu disahkan berdasarkan bukti-bukti yang ditemukan sepanjang usaha mencari dan menyelamat kapal selam itu dijalankan sejak Rabu lalu.

Dalma pada itu, wartawan Syahril A. Kadir ada berkongsi catatan ketika pernah menaiki kapal selam di Melaka

KAPAL SELAM

SAYA pernahlah naik dan masuk ke dalam kapal selam. FS Ouessant Agosta 70 namanya, tetapi setakat yang dah jadi muzium kat Klebang, Melaka tu jelah.

Kapal selam tersebut merupakan kapal selam latihan krew-krew Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) dulu.

Ia milik bekas Tentera Laut Perancis. Kerja-kerja untuk membawa pulang kapal selam ini dari pengkalannya di Brest, Perancis ini telah dimulakan pada 9 Oktober 2011 sebelum tiba di perairan

Melaka pada 12 November 2011.

Apa yang boleh saya katakan, hanya orang yang betul-betul layak dan minat saja yang boleh kerja dalam kapal selam ini.

Keadaannya cukup tidak selesa. Sempit dan terkurung. Saya hanya mampu berada 15 minit di dalam kapal selam itu sebelum mengambil keputusan untuk keluar dengan segera.

Melihat keadaan di dalam kapal selam itu saja sudah cukup membuatkan saya ‘lemas dan sesak nafas’. Kalau saya ditakdirkan bekerja di dalam kapal selam itu, saya rasa tak sampai seminggu saya akan tender resignation!

Bayangkan pula perasaan krew kapal selam apabila terpaksa ‘berkampung’ berminggu, malah berbulan sepanjang pelayaran mereka.

Kapal selam bagi saya ibarat sangkar maut yang menunggu masa saja membaham siapa saja di dalamya jika tersalah kendali, cuai atau jika berlaku kerosakan.

Itu belum dikira segala torpedo, peluru dan bahan letup4n yang dibawa bersama.

Sebab itu saya tidak boleh bayangkan betapa dahsyatnya situasi yang terpaksa dilalui 53 orang anak kapal selam Indonesia, KRI Nanggala 402 selepas kapal selam itu disahkan tenggelam semalam.

Nak menitis airmata saya mengenangkan apa yang menimpa anak-anak kapal ini.

Terbayang-bayang betapa seksanya mereka bila kapal selam itu mula kehabisan bekalan oksigen atau sekiranya kapal selam itu meletup sewaktu berada di dalam lautan yang mengganas itu…

Pada Allah kita berserah…saya hilang kata-kata.”Berenang dalam air laut di kedalaman 850m adalah hal yang tidak mungkin bagi manusia, rasanya mungkin akan sama seperti dinjak 100 ekor gajah di kepala.
“Saat air masuk ke kapal selam, kurang dari hitungan detik gendang telinga akan pec4h, paru-paru akan termampatkan menyebabkan rasa sakit yang luar biasa lalu pec4h, selanjutkan akan diikuti oleh pembuluh darah dan organ seluruh tubuh yang ikut h4ncur.
“Sehingga membuka pintu kapal selam dan berenang keluar adalah hal yang mustahil!” – Kompas.com

Syahril A Kadir

JAKARTA: Angkatan Laut Indonesia (AL) memaklumkan kedudukan kapal selam KRI Nanggala-402 dijangka berada pada kedalaman 850 meter di dasar laut.

Ketua Staf AL, Laksamana Yudo Margono berkata, jangkaan itu dibuat berdasarkan penemuan serpihan kapal selam tersebut di kawasan perairan yang mempunyai kedalaman 850 meter.

Sumber: Twitter Abdul Razak via sikapkeli

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *