Amalan

Suami dan seorang bapa kepada seorang anak selalu diperli kerana hanya anak sorang

Pertama sekali, aku lelaki, suami dan seorang bapa kepada seorang anak. Sudah berkahwin hampir 8 tahun. Anak kini berumur 7 tahun.

Satu masalah dalam hidup aku adalah tekanan dari masyarakat. Aku nak anak seorang je. Tak nak tambah.

Semuanya bertitik mula bila lahir anak aku ni. Isteri aku bekerjaya, tak tentu masa. Kadang-kadang tak balik lama. Aku faham, aku izinkan sebab aku percaya yang wanita perlu bekerjaya.

Aku sangat mengalakkan wanita bekerja, ada duit sendiri, boleh jaga diri, independent. At least kalau aku mati, dia tak terkontang kanting.

Aku pun bekerja, office hour 8-5. Stabil, kewangan lebih dari cukup kami sekeluarga. Tak makan duit isteri untuk belanja anak dan keperluan rumah.

Jadi, bila anak sorang tu lahir, mostly aku lah yang uruskan dari baby sampai sekarang. Sebab banyak kerja isteri memerlukan travel selalu.

Aku rasa betapa penatnya jadi parent mengasuh. Tu baru sorang anak, belum banyak lagi.

Sebab tu aku respect and kagum dengan perempuan yang anak ramai dan uruskan sendiri. Kau orang memang power.

Aku awal-awal tu nak surrender, hantar rumah mak bapak suruh jaga. Tapi memikirkan kesian orang tua, aku jaga sendiri.

Sekarang dah masuk darjah satu. Isteri aku pun mula tanya, bila nak tambah korum. Aku confident jawab, cukup la sorang.

Mula-mula tu masam muka gak dia.

Tapi bila aku dengan berhemah explain yang aku tak larat nak jaga berdasarkan pengalaman lalu, kerja dia yang travel sana sini (bahaya if pregnant), aku agak dia mula paham dan tak bertanya lagi.

Oh ya, aku yang mengamalkan family planning, bukan isteri. Segala pil ke, iud ke, cucuk ke ikat ke, dia tak buat.

Selesai bab isteri, mula la extended family, kawan2 rapat, kawan2 office tanya benda sama. Aku explain mcm mana aku explain kat isteri. Tapi jawapan tipikal yang aku terima:

1. Anak ni bawa rezeki.

2. Anak ni nak jaga mak ayah nanti.

3. Anak tak de kawan.

4. Nanti sunyi bila anak besar.

So aku jawab:

1. Alhamdulillah rezeki aku cukup walau anak satu.

2. Bila aku dan isteri tua nanti, aku tak nak bebankan anak aku. Aku check in je sendiri ke rumah orang tua-tua yang high class. At least ada kawan kat sana.

Or, kemungkinan besar aku tak sempat pun tua bila umur tak panjang.

3. Aku kawan baik anak aku.

4. Bila anak besar dan ada life sendiri, aku nak travel dan buat hobi aku utk hilangkan sunyi.

Jawapan aku dibalas dengan cebikan dan di pandang serong. Yang lelaki, sedap la cakap anak banyak best.

Ye la, bukan kau orang jaga pun. Yang perempuan, macam2 diumpatnya aku kat belakang. Kau orang rajin jaga, good for you.

Salah ke aku nak anak sorang? At least anak sorang aku tu cukup terjaga dan penyejuk hati, buah jantung hati aku.

Letih rasa melayan masyarakat. Sekian…

– Papa John (Bukan nama sebenar)

Berikut pula pandangan dan pendapat dari pembaca

“Hanya kita yang tahu kemampuan diri kita. Suami saya pun macam tt juga, uruskan anak-anak bila saya bekerja. Kami sama-sama jaga dan uruskan anak. Saya kerja siang, suami kerja malam. Bila saya wfh, suami keluar kerja siang. Waktu kerja kami flexible. Memang tak hantar anak-anak ke rumah pengasuh dan suami tahu memang penat jaga anak, tapi masalahnya kami berdua ni lain cerita pula. Walaupun dah tahu penat jaga anak, tapi tetap pasang impian nak anak seramai yang mungkin sebab kami berdua saling support each other dan laksanakan tanggungjawab dan peranan masing-masing.”

“Exactly apa yg saya lalui dulu, saya mmg nak anak sorang saja dan suami okay, kami bahagia jer walaupun hanya 3 beranak, anak tunggal saya dah masuk 21thn. Syukur alhamdulillah. Kalau kita nak layankan omongan orang lain, sampai kiamat takkan habis kisah. Hidup kita, kita yg tentukan, bukan orang lain kan?!.

“Kami pun anak sorang, dah nak masuk 7 tahun juga. So far saya dapati yang sibok-sibok suruh kami tambah anak ni orang yang tak ada kena mengena dalam hidup kami, makcik adik beradik mak ayah, sepupuh, biras- biras, lebih kepada cemburu, dengki sebab kewangan stabil, kami dpt sediakan keperluan anak lebih dari cukup, persediaan pendidikan. Adik beradiknya saya dan suami tak pernah tanya pun.”

“Izinkan saya menjawab dari perspektif seorang anak. Anak sunyi tu betul sangatt.
Kawan baik sy anak tunggal, dia selalu rasa terpinggir bila geng kami bercerita pasal adik beradik masing2. Memang nampak la air muka dia berubah, terus tunduk kepala. Kadang kalau perasan dia macam tu, kami tukar la topik tapi kadang seronok bercerita tak sedar ada orang yg terasa.
Anak confessor tak pernah ke cakap nak adik? Kalau dia takde cakap mungkin ok la kot, kalau dia sendiri minta memang perlu difikirkan permintaannya tu. Lagipun bila membesar, tak semua benda anak boleh cerita kat mak ayah, ada benda yg hanya selesa diceritakan kat rakan/adik beradik.”

kredit: IIUM Confessions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *